Masalah Buku Cetak Rompak Meruncing Di Platform Jual Beli Atas Talian

6 months ago 126

Isu ini pernah diketengahkan sejak tahun 2015 di mana beberapa pengeluar buku mula menyuarakan kebimbangan mereka tentang perbuatan individu memuat naik buku cetakan dalam bentuk salinan digital.

Tambah buruk, sesetengah buku bercetak juga memang hadir dalam bentuk e-buku digital. Individu yang membeli salinan asli ini kemudiannya memuat naik salinan mereka ke dalam platform perkongsian fail.

Pada awalnya, masalah ini dilihat lebih tertumpu kepada bahan bacaan ilmiah dan buku teks akademik yang kebiasaannya berharga sangat mahal. Namun, sindiket dan kegiatan ini mula meruncing semenjak tahun 2019 dengan menyasarkan buku-buku laku keras seperti novel.

Laman beli belah atas talian seperti Amazon dipenuhi dengan penjual buku cetak rompak ini. Kebiasaannya, buku cetak rompak ini dapat dikenalpasti melalui kualiti yang berbeza dan lebih rendah berbanding buku cetakan asli.

Di Malaysia juga, para peminat buku juga mendapati kegiatan ini mula berleluasa di pasaran tempatan. Novel-novel laku keras didapati hadir dengan kualiti dan kertas cetakan yang tidak memuaskan.

Pembeli mendapati ada ejaan yang salah, dakwat yang lusuh, kertas yang nipis dan jarang dan juga gam helaian yang mudah terurai. Ini adalah antara tanda-tanda buku yang telah dicetak secara cetak rompak.

Tidak pasti sampai bila baru isu ini akan mula dipandang serius. Dengan kecanggihan teknologi cetakan dan imbasan imej serta kemajuan perisian untuk menyalin teks dari gambar, apa yang pasti sindiket buku cetak rompak akan lebih berkembang.

Pada era buku fizikal sudah mula dilupakan, sindiket sebegini seumpama racun kepada syarikat buku dan percetakan.

Read Entire Article